Nusantara Coffee
Kopi Great Lakes Afrika

Mengenal Kopi Great Lakes Afrika, Kualitas Dibalik Wajah Kesulitan

by Nusantara Coffee

Mengenal Kopi Great Lakes Afrika, Kualitas Dibalik Wajah Kesulitan

Jika konsumen membayar lebih untuk sebuah kopi dengan kualitas baik dari produsen yang berdedikasi, dan jika beberapa harga tinggi yang dibayarkan oleh konsumen membuatnya kembali ke produsen tersebut, maka petani kopi akan didorong untuk menghasilkan kopi yang lebih baik lagi, yang akan menyenangkan lebih banyak konsumen, yang dengan rasa syukur akan terus membayar harga yang lebih baik, dan semua orang, dari petani hingga konsumen, akan diuntungkan.

image 9
Kopi Great Lakes Afrika

Artikel tentang Kopi Great Lakes Afrika ini bukanlah tempat untuk mengevaluasi hipotesis atau keberhasilannya secara keseluruhan, tetapi dalam kaitannya dengan dampaknya terhadap produsen, penting untuk dicatat bahwa akumulasi bukti statistik menunjukkan bahwa pemanggang kopi spesial Amerika Utara membayar harga yang jauh lebih tinggi untuk kopi yang mereka beli. dibandingkan komoditas industri kopi. Dengan kata lain, beberapa harga yang lebih tinggi yang dibayar konsumen untuk kopi spesial terbaik hari ini memang membuatnya kembali ke produsen.

Alasan untuk mengangkat hipotesis menang-menang kopi spesial dalam konteks artikel ini adalah untuk menyatakan bahwa itu sama pentingnya dengan masyarakat penanam kopi yang kami tampilkan dalam artikel ini, mereka yang berada di jantung Afrika yang terletak di sekitar dan dekat rangkaian danau besar Afrika sepanjang 1500 mil yang membentuk sumber sungai Nil.

Kopi dari wilayah ini sebagian besar ditanam di dataran tinggi dan berasal dari varietas pohon yang dikagumi yang lazim di wilayah tersebut selama beberapa dekade. Asal-usulnya termasuk negara-negara kecil tapi kaya kopi di Rwanda dan Burundi, wilayah Kivu di dekat Republik Demokratik Kongo (DR Kongo), dan sebagian Tanzania, Uganda, dan Malawi.

Beberapa dari masyarakat ini termasuk yang paling miskin di dunia, dan kopi, yang biasanya diproduksi di lahan-lahan kecil dengan luas rata-rata kurang dari empat atau lima hektar, merupakan sumber kehidupan yang sangat dibutuhkan. Kopi spesial juga merupakan kendaraan penting untuk kerjasama ekonomi di antara kelompok-kelompok sosial yang bersaing, sering kali berperang.

Keberhasilan jangka panjang yang spektakuler dari proyek PEARL yang didanai USAID yang bertujuan untuk membangun kembali Rwanda yang dilanda genosida melalui peningkatan kopinya dan memposisikannya di kelas atas pasar khusus sering disebut sebagai salah satu alasan utama faksi Hutu dan Tutsi di Rwanda sekarang mempertahankan koeksistensi produktif yang sebagian besar damai setelah beberapa dekade perselisihan dan ketegangan.

Baca Juga:

5 Pilihan Mesin Kopi Terbaik Untuk Anda Pecinta Teknologi
image 10
Kopi Great Lakes Afrika

Benar, kopi yang dapat dilacak dari pertanian tunggal dari jenis yang kita kenal dari Amerika Latin jarang ditemukan di sebagian besar wilayah penghasil kopi Afrika ini. Kopi biasanya dibawa oleh petani kecil ke pabrik (disebut tempat pencucian). Di sana, kopi dikumpulkan dalam jumlah banyak oleh operator pabrik berpengalaman yang merupakan anggota koperasi yang mengoperasikan pabrik atau manajer berpengetahuan yang akrab dengan pertanian dan petani lokal.

Terlepas dari anonimitas relatif dari masing-masing petani, banyak yang berasal dari pabrik terbaik seringkali luar biasa, terkadang luar biasa, dan tentu saja layak untuk dikagumi dan dihargai untuk menyamai keunggulan mereka.

Banyak Sampel, Peringkat Mengesankan

Jumlah terbesar sejauh ini diproduksi di Rwanda (36 sampel; peringkat rata-rata 90,6, rendah 81, tinggi 94) diikuti oleh Burundi (18 sampel; peringkat rata-rata 89,9, rendah 87, tinggi 93). DR Kongo dan Tanzania memasok lebih sedikit sampel tetapi masih menghasilkan peringkat yang mengesankan. hasil test Coffee Reviews menguji enam sampel dari DR Kongo (rata-rata 89,3, rendah 85, tinggi 94) dan delapan dari Tanzania (rata-rata 90,1, rendah 86, tinggi 94). Hanya Uganda dan Malawi yang tertinggal, dengan sampel yang sangat sedikit.

image 11
Kopi Great Lakes Afrika

Kopi Halus, Kemunduran yang Menghancurkan di DR Kongo

Namun, janji kopi spesial akan kehidupan yang lebih baik dan stabilitas sosial yang lebih besar bagi produsen perkebunan kecil di kawasan ini seringkali merupakan usaha yang rapuh. Ini dibuat sangat jelas hanya tiga minggu sebelum publikasi laporan ini oleh letusan dahsyat gunung berapi Nyiragongo di wilayah Kivu di DR Kongo. Letusan melanda jantung salah satu kisah sukses terbaru kopi spesial yang paling menginspirasi.

Selama dekade terakhir, berbagai lembaga telah memimpin dorongan yang semakin sukses untuk mengembangkan kopi berkualitas di wilayah Kivu. Letusan, yang terjadi tanpa peringatan, menggusur beberapa ratus ribu orang, banyak dari mereka produsen kopi yang baru saja mencapai sedikit stabilitas di wilayah ini yang telah lama tersiksa oleh kekerasan etnis.

Baca Juga:

4 Cara Roasting Biji Kopi Layaknya Coffee Roaster Profesional
image 12
Kopi Great Lakes Afrika

Enam sampel yang di ambil dari Kivu untuk artikel ini rata-rata mendapat peringkat hampir 90 dan termasuk Three Keys Congo Square dengan peringkat 94 yang luar biasa yang diulas dengan laporan ini. Sampel Three Keys menampilkan profil olahan basah yang sangat orisinal, secara bersamaan sangat manis, sangat asam dan sangat gurih sekaligus, dengan penjajaran yang menarik dari kacang seperti pistachio dan madu manis.

Mereka yang tertarik dengan variasi lain dari piala Kongo mungkin mencari Joe Bean Congo Umoja atau Fieldheads Republik Demokratik Kongo, keduanya berperingkat 90, meskipun tidak secara resmi ditinjau untuk laporan bulan ini.

Pemulihan di wilayah Kivu pasti akan lambat; bantuan segera diperlukan. Jika, selain memberikan dukungan jangka panjang tidak langsung dengan membeli kopi DR Kongo, pembaca cenderung untuk membantu secara langsung, berikut adalah dua program relevan yang sekarang aktif di lapangan untuk membantu mereka yang mengungsi akibat letusan.

On the Ground adalah organisasi nirlaba yang mendukung petani kopi kecil di wilayah DR Kongo dan Chiapas, Meksiko. Ini sebagian didukung oleh pengiklan Coffee Review Amavida Coffee Roasters dan pengirim reguler Wonderstate (sebelumnya Kickapoo) Coffee. On the Ground menawarkan bantuan darurat segera kepada mereka yang mengungsi akibat letusan dari markas besarnya di kota kopi Minova. Bersama dengan organisasi nirlaba amal lainnya, Save the Children bekerja secara darurat langsung di wilayah tersebut.

The Classic Great Lakes Washed Cup: Deep, Sweet-Savory, Cocoa and Flowers

Mungkin meyakinkan untuk melaporkan bahwa cangkir cucian klasik dari asal-usul ini, terutama dari Rwanda, Burundi dan DR Kongo, belum sepenuhnya tenggelam dalam semburan eksperimen pemrosesan pengubah cangkir dari jenis yang beriak melalui kopi- wilayah dunia yang sedang berkembang. Ini adalah cangkir yang dibedakan oleh kedalaman dan kekayaan gurih-manis, dengan nada kacang atau tepung sesekali, tetapi hampir selalu dengan condong cokelat cokelat dan nada anggun yang mengejutkan dari bunga dan buah kering.

Hasil uji dengan banyak variasi yang memuaskan dari cangkir ini dari beberapa pemanggang yang di nilai solid dalam kisaran 89 hingga 91. Harga terjangkau, selalu dengan sedikit kejutan sensorik yang tersembunyi di antara aromatik yang lebih dikenal, ini adalah pilihan yang sangat baik untuk minum sehari-hari, terutama ketika mereka berada di musim dari pemanggang roti, biasanya musim semi dan awal musim panas di utara global.

image 13
Kopi Great Lakes Afrika

Sebagian besar kopi asal Great Lakes dihasilkan dari varian varietas turunan Bourbon yang telah lama ditanam di wilayah tersebut. Mungkin tidak aneh untuk menghubungkan kecenderungan manis-gurih, bunga dan kakao dari kopi Rwanda dan Burundi khususnya dengan warisan Bourbon ini.

Mengenai pemrosesan, banyak pabrik di wilayah Great Lakes, serta di Kenya, mempraktikkan versi yang sangat kompleks dari proses pencucian, di mana buah yang baru dikuliti terlebih dahulu dikenai langkah fermentasi tanpa air tambahan (fermentasi “kering”). , kemudian dicuci, kemudian difermentasi kedua kalinya dengan air bersih yang ditambahkan ke tangki, sebelum dicuci lagi.

Dampak dari prosedur ini pada gaya sensorik kopi ini, sepengetahuan saya, belum diselidiki secara sistemik atau bahkan banyak dibahas, tetapi saya menduga bahwa praktik ini mungkin ada hubungannya dengan kecenderungan regional untuk bernada rendah namun diekspresikan secara mendalam. kompleksitas.

Cacat Kentang

Kopi Rwanda, khususnya, dihantui oleh noda ini — aroma dan rasa kentang mentah yang tiba-tiba dan membingungkan. Rupanya, cacat tersebut dipicu oleh bakteri (Pantoea coffeiphila) yang diperkenalkan di bawah kulit buah kopi melalui spesies kutu busuk yang disebut antesia.

Bakteri menyebabkan senyawa berkembang di sekitar kacang yang menghasilkan rasa kentang mentah yang kuat dan berkesan. Satu kacang yang sepenuhnya tercemar kentang dapat merusak seluruh batch minuman. Hebatnya, di antara 60-an kopi yang kami uji dari daerah yang terkena noda, kami tidak menemukan cangkir kentang penuh, begitu kami menyebutnya.

Ini adalah penghargaan untuk manajemen pertanian yang cermat dan pemeriksaan yang cermat terhadap kopi yang baru dicuci. Biji yang membawa noda ini ternyata hanya dapat diidentifikasi dengan pemeriksaan visual saat kopi masih dalam perkamen basah, segar dari pencucian, dan biji yang tercemar harus dipetik dari meja pengeringan dengan tangan, satu per satu.

Dampak Metode Pemrosesan Alternatif

Seperti produsen kopi di seluruh dunia, banyak pabrik di wilayah Great Lakes bereksperimen dengan metode pengolahan alternatif. Tujuannya adalah untuk membedakan kopi mereka dari standar pengolahan basah regional yang saya jelaskan sebelumnya dan untuk menarik lebih banyak perhatian dan harga yang lebih tinggi dari pembeli. Benar, para produsen Great Lakes tampaknya tidak mengambil banyak gambar pemrosesan dalam kegelapan seperti yang dilakukan rekan-rekan mereka di Amerika Tengah dan di tempat lain.

Misalnya, kami tidak memiliki sampel apa pun yang diproses menggunakan teknik fermentasi anaerobik eksperimental yang semakin populer di Amerika Latin dan Ethiopia. (Lihat laporan Mei 2021 kami, Fun With Ferment: Kopi yang Diproses secara Anaerob.)

Kami memang menguji beberapa sampel yang diproses secara alami, namun (biji dikeringkan di seluruh buah), dan beberapa kopi yang diproses dengan madu (kulit buah dihilangkan tetapi setidaknya beberapa daging buah yang lengket dibiarkan kering pada kacang).

Alam Great Lakes yang di uji menurut saya agak tradisional mengingat metode pemrosesannya. Mereka cenderung membidik tanpa rasa bersalah untuk potensi buah manis dan cokelat yang besar dari metode ini. Kami mengulas di sini dua keberhasilan, Rwanda Kinini Village Natural dari PT’s Coffee (94; pai blueberry manis yang berair) dan Rwanda Dukude Kawa dari Black Oak Coffee (93; cokelat hitam, renyah dan cedar harum).

Jika pengeringan tidak ditangani dengan baik dengan kopi madu, profil dapat menjadi agak kasar, bahkan pengap. Namun, dua sampel olahan madu yang kami ulas di sini adalah contoh gaya yang sangat anggun. Olympia Coffee Burundi Mikuba Honey (93) berbentuk bulat, seimbang, dan manis renyah, dengan aroma asli yang halus (bunga pedas, aprikot). Kopi Mamechamame Rwanda Simbi (93) yang dipanggang sangat ringan sangat lembut dan sedikit asam dengan saran buah delima.

Roasting Card

Sebagian besar kopi yang kami uji selama setahun adalah kopi sangrai ringan-sedang hingga sedang, mencerminkan tujuan masing-masing roaster yang dikalibrasi secara pribadi untuk sepenuhnya mengembangkan karakter biji sambil tidak meninggalkan tepi panas yang mengganggu atau petunjuk berumput dan pedas dari kopi. panggang yang kurang berkembang. Bulan ini, bagaimanapun, kami meninjau satu panggang gelap yang sukses, Valverde Burundi Kinyovu (92; rasa panggang yang manis, sangat pedas dan cokelat), dan satu panggang yang sangat ringan, Mamechamame Rwanda Simbi (disebutkan di atas, cepat dan manis asam).

Pengecualian Tanzania

Tanzania, negara besar di selatan Kenya, berbatasan dengan Rwanda dan Burundi di barat dan Samudra Hindia di timur, adalah produsen yang, tidak seperti tetangga utaranya, Kenya dan Ethiopia, tidak pernah benar-benar mendobrak kopi spesial secara besar-besaran. Hal ini diberkati dengan berbagai terroir kopi yang sangat baik dan penanaman besar varietas Arabika tradisional yang berhubungan dengan Bourbon. Ini juga diuntungkan dari keuntungan pemasaran khusus (atau mungkin batasan) yang dianugerahkan padanya oleh tradisi kopi. “Tanzania peaberry” adalah sejenis “merek” kopi spesial.

Baca Juga:

Cara Menyeduh Kopi Yang Benar Untuk Menghasilkan Kopi Nikmat
image 14
Kopi Great Lakes Afrika

Peaberry, tentu saja, adalah kelas kopi yang diproduksi di mana pun kopi ditanam, namun untuk alasan yang tidak sepenuhnya jelas, Tanzania secara khusus dikaitkan dengan nilai peaberry-nya. Dengan kata lain, semua asal kopi menghasilkan peaberry, tetapi dari semua negara penghasil kopi di dunia hanya Tanzania yang tampaknya secara khusus diidentifikasi dengan mereka. Pada hari-hari awal kopi spesial, “Tanzania peaberry” adalah penawaran standar yang hampir dibutuhkan di toko-toko khusus, dan terus muncul di menu dan situs web kopi spesial, meskipun dengan frekuensi yang lebih sedikit daripada sebelumnya.

Kopi Great Lakes Afrika
Kopi Great Lakes Afrika

Kami mengulas satu peaberry Tanzania bulan ini, yang luar biasa, Volcanica Tanzania Peaberry (94). Ini diproduksi di Tanzania utara, menuju perbatasan dengan Kenya, dan mungkin karena alasan itu keseimbangan yang ramah dan karakter berairnya agak mirip Kenya, dengan aromatik yang dibangun di sekitar buah yang tajam (kismis hitam, jeruk bali merah muda) dan bunga yang subur.

Tanzania mengesankan lainnya yang kami ulas, juga kopi yang sudah dicuci, Lexington Tanzania Sambewe (94), bernada tinggi, kaya juicy, dan cerah manis. Jika tidak satu pun dari profil ini terdengar seperti profil Great Lakes yang lebih bulat dan lebih gurih yang saya umumkan sebelumnya, itu karena Tanzania sedikit terpisah dari dunia kopi. Kami menyertakan kopinya yang biasanya lebih cerah dan bernada lebih tinggi di sini untuk kemanfaatan (jika tidak, Tanzania cenderung tidak disertakan dalam laporan kami), dan untuk geografinya, karena sebagian besar perbatasan baratnya yang panjang melewati atau di sebelah pantai dua yang terbesar dari Great Lakes, Tanganyika dan Malawi.

Namun demikian, seperti asal-usul lain yang kami soroti dalam laporan ini, produsen Tanzania, seringkali petani kecil yang diorganisir dalam koperasi atau bekerja sama dengan pabrik, layak mendapatkan perhatian dan dukungan kami — seperti juga semua petani, operator pabrik dan eksportir mereka, bantuan agen dan mitra roaster yang sibuk mengangkat masyarakat kopi di wilayah Great Lakes dari anonimitas ke perbedaan.

Related Posts

to top
Bermitra Dengan Kami Dan Menjadi Bagian Terbesar Coffee Shop Network Lokal Berbasis Syariah!
WeCreativez WhatsApp Support
Product Supply
Doni Setia Nugraha
Available
WeCreativez WhatsApp Support
Content Creator
Ariondaru
Available
WeCreativez WhatsApp Support
Booth Design
Andy Saputera
Available