Nusantara Coffee
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Ini Dia Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

by Nusantara Coffee

Ini Dia Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Green Tea dan teh matcha adalah tanaman serupa karena berasal dari tumbuhan Camellia Sinensis yang sama, merupakan jenis tanaman super berusia 1.000 tahun, dan profil nutrisinya dikatakan memberikan banyak manfaat kesehatan. Meskipun keduanya adalah teh hijau, rasa, tekstur, warna, dan metode persiapannya berbeda.

Dalam beberapa tahun terakhir, sepertinya Green Tea menjadi semakin populer tidak hanya sebagai minuman, tetapi juga sebagai bahan perawatan kulit! Namun, sedikit yang tahu, seberapa banyak manfaat bahan ini untuk kulit dan kesehatan Anda secara keseluruhan! Matcha di sisi lain, tidak begitu dipahami oleh dunia mainstream, itulah sebabnya saya memutuskan untuk menulis posting blog ini dan menjelaskan semua manfaat, Perbedaan Matcha Dan Green Tea

image 16 8
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Apa Itu Green Tea?

Teh hijau adalah salah satu bentuk teh dari tanaman Camellia sinensis. Ini adalah tanaman yang sama yang digunakan untuk jenis teh lainnya, seperti teh hitam, putih, dan oolong.

Untuk teh hijau, produsen memanen daun teh dan dengan cepat memanaskannya. Ini membantu mencegah daun teroksidasi dan menjadi coklat. Tergantung pada jenis tehnya, mereka mungkin menggunakan metode yang berbeda — seperti mengukus, membakar di wajan, atau dijemur — untuk memproses daunnya.

Mereka kemudian menggulung dan mengeringkan daun untuk membuat bentuk akhirnya. Menyeduh daun teh dalam air panas menghasilkan teh. Teh hijau memiliki rasa yang bersahaja, berumput, atau seperti sayuran. Saat diseduh, teh meninggalkan cairan bening, hijau kekuningan hingga coklat muda. Teh hijau mungkin memiliki rasa yang agak astringen di mulut.

Menyeduh teh terlalu lama menghasilkan minuman yang lebih gelap yang mungkin terlalu pahit bagi sebagian orang.

Baca Juga:

5 Cara Mengusir Nyamuk Dengan Kopi
image 16 9
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Apa itu matcha?

Matcha adalah salah satu jenis teh hijau. Pabrikan menggunakan teknik penanaman dan pemrosesan khusus untuk mengubah daun Camellia sinensis menjadi matcha.

Mereka menanam tanaman teh di tempat teduh menjelang beberapa minggu terakhir panen. Ini melindunginya dari sinar matahari dan memperlambat pertumbuhan untuk memberikan karakteristik berbeda pada daun teh.

Setelah panen, produsen mengeringkan daun dengan cepat untuk meminimalkan oksidasi. Mereka kemudian membuang batang dan vena dari daun dan menggiling bahan daun menjadi bubuk hijau terang yang halus.

Melarutkan bubuk dalam air panas menghasilkan teh. Secara tradisional, orang telah menggunakan pengocok bambu untuk membantu menghilangkan gumpalan bubuk dan memberikan rasa yang konsisten pada minuman. Pengocok modern atau pembuih susu elektrik dapat mencapai hasil yang serupa.

Matcha memiliki warna hijau cerah. Tergantung pada persiapannya, mungkin sedikit berbusa di bagian atas. Matcha memiliki rasa berumput, bersahaja, dengan nada manis dan pahit.

Menambahkan susu atau pemanis ke dalam persiapan dapat melunakkan rasanya jika seseorang merasa bahwa itu terlalu kuat untuk mereka.

Ini Dia Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu2
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Perbedaan Matcha Dan Green Tea

Matcha dan teh hijau berasal dari tanaman yang sama dengan teh lainnya. Perbedaan utama adalah dalam proses produksinya dan konten produk akhir.

Matcha melewati proses pertumbuhan dan ekstraksi yang lebih hati-hati daripada teh lainnya. Pabrikan tidak menanam sebagian besar teh hijau di tempat teduh atau melindunginya dari oksidasi. Langkah-langkah tambahan ini membantu mengontrol variabel dalam produksi dan memberi matcha karakteristik dan rasa yang unik.

Teh lain mungkin melalui beberapa proses — seperti pemanasan, pengeringan, dan penggulungan — setelah panen. Proses yang tepat bervariasi tergantung pada jenis teh hijau.

Produk akhir menyebabkan perbedaan rasa untuk matcha dan teh hijau. Di mana teh hijau mungkin memiliki rasa yang ringan dan menyegarkan, matcha cenderung kaya, dengan rasa rumput yang lebih kuat.

Karena minuman tersebut mengandung seluruh daun teh yang dihaluskan, beberapa orang mungkin menganggapnya sebagai bentuk teh hijau pekat. Orang dapat menikmati rasa ini sendiri atau dengan pemanis ringan seperti madu.

Keberanian matcha membuatnya populer dalam resep kuliner, dan orang yang minum matcha dapat menambahkannya ke susu atau susu nabati untuk membuat matcha latte alih-alih kopi.

Kandungan kafein akan bervariasi tergantung pada persiapannya. Teh hijau mengandung sekitar 11–25 miligram (mg) per gram (g) Kafein. Matcha mengandung sekitar 19-44 mg per g kafein.

Teh mungkin juga memiliki titik harga yang berbeda. Pemrosesan tambahan dan perawatan khusus matcha mungkin membuatnya lebih mahal daripada teh hijau.

Baca Juga:

6 Daftar Negara Penghasil Kopi Terbesar di Amerika Selatan
Ini Dia Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu2
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Manfaat teh hijau untuk kesehatan

Orang-orang telah menggunakan teh hijau sebagai obat di negara-negara seperti Cina dan Jepang selama ribuan tahun. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa teh hijau adalah sumber antioksidan dan mineral seperti magnesium dan mangan, antara lain.

Manfaat teh hijau dan senyawanya mungkin termasuk:

  • peningkatan kewaspadaan mental
  • memori kerja yang ditingkatkan
  • pereda sakit kepala
  • promosi penurunan berat badan
  • meredakan gejala pencernaan
  • Meskipun penelitian luas tentang teh hijau dan senyawanya, banyak hasil yang tidak meyakinkan. Ini berarti bahwa para ilmuwan belum mengkonfirmasi manfaat kesehatan dari teh hijau.

Sebuah studi dari tahun 2020 menemukan hubungan antara konsumsi teh dan penurunan risiko aterosklerosis dan penyakit kardiovaskular. Selain itu, teh hijau mungkin baik untuk kulit. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa antioksidan mengurangi kerusakan sel dan dapat mencegah photoaging, yang merupakan proses merusak sinar matahari pada sel-sel kulit.

Ada juga semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa teh hijau memberdayakan sistem tubuh secara keseluruhan dengan menginduksi autophagy, yang merupakan cara tubuh menyingkirkan sel-sel tua atau rusak. Teh hijau juga dapat mengurangi efek stres dan membantu melindungi tubuh dari kondisi neurodegeneratif.

Manfaat kesehatan dari matcha

Proses pertumbuhan, pemanenan, dan persiapannya dapat meningkatkan produksi senyawa tertentu yang bermanfaat bagi kesehatan, yang menjadikannya sumber konsentrat terbaik dari senyawa ini.

Secara khusus, proses ini dapat meningkatkan tingkat Sumber Tepercaya dari:

  • kafein
  • theanine
  • klorofil
  • katekin antioksidan
  • Epigallocatechin-3-gallate adalah antioksidan paling aktif dan melimpah dalam teh hijau, dan konsentrasinya tertinggi dalam matcha.

Karena banyak manfaat teh hijau berasal dari antioksidan aktif ini, matcha mungkin memiliki efek positif pada kesehatan fisik dan mental.

Manfaat matcha mungkin termasuk:

  • meningkatkan memori dan fungsi kognitif
  • mengurangi stres oksidatif
  • melawan peradangan
  • mengurangi photoaging
  • penanda peningkatan kesehatan metabolisme
  • memperkuat pembuluh darah di jantung
  • mengurangi faktor pertumbuhan tumor di usus
  • Karena matcha menggunakan seluruh daun, orang bisa mendapatkan ekstraksi senyawa dalam teh yang lebih lengkap.
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Pengolahan

Teh hijau dan teh matcha dibudidayakan secara berbeda. Teh hijau dibudidayakan di bawah sinar matahari, sedangkan teh matcha ditanam di bawah naungan tiga minggu sebelum dipanen. Teh hijau tumbuh hijau kusam dengan nada kecoklatan, dan teh matcha tumbuh warna hijau cerah. Keteduhan meningkatkan kadar klorofil pada daun yang mengubah warna matcha menjadi cerah.

Selama panen, teh hijau dipotong oleh mesin dan dikirim langsung ke pabrik pengolahan di mana teh hijau dikukus untuk menghentikan fermentasi. Daun kemudian ditiup-kering dengan mesin berputar. Daun teh matcha dipanen dengan tangan memilih daun teh hijau terbaik dari tanaman. Batang dan uratnya dibuang, dan daunnya digiling menjadi bubuk matcha.

Rasa

Rasa teh hijau ringan dan segar dengan nada berumput atau bersahaja, dan tergantung pada cara penyajiannya, terkadang rasanya agak pahit. Teh hijau yang diseduh dingin jauh lebih halus karena rasanya diekstraksi secara perlahan selama beberapa jam. Teh matcha adalah bubuk lembut yang memiliki rasa lebih kaya, lebih manis, dan tekstur berbusa.

Persiapan Penghidangan

Kedua teh dapat disiapkan panas atau dingin. Matcha diaduk ke dalam air panas atau dikocok dengan Matcha Shaker kami saat menyiapkan es Matcha sedangkan daun teh hijau direndam dalam air panas. Teh hijau paling baik disiapkan pada suhu air ringan 180°-185° F, dengan waktu curam sekitar 3 menit. Air yang terlalu panas dapat menyebabkan pelepasan tanin dari daun, menyebabkan teh menjadi astringen. Teh hijau berkualitas lebih tinggi dapat diseduh ulang 2-3 kali sebelum rasanya mulai menurun. Disarankan agar Anda menggunakan sekitar 1 sdt per cangkir 8oz untuk hasil yang optimal.

Nutrisi

Karena teh matcha dibuat dengan seluruh daun digiling menjadi bubuk, kemudian dicampur dengan air, ia mempertahankan semua nutrisinya. Dengan teh hijau, daunnya direndam dalam air panas, dan kemudian teh longgar atau kantong tehnya dibuang, yang membawa beberapa nutrisi bersamanya. Berikut perbandingan nutrisi matcha vs teh hijau:

  • Antioksidan

Katekin adalah antioksidan kuat yang dapat meningkatkan metabolisme, daya tahan, dan mengurangi radikal bebas dan racun, membuat Anda kurang rentan terhadap penyakit.

Matcha – 134 miligram (tergantung jumlah Matcha yang digunakan)

Teh hijau – 63 miligram (tergantung pada jumlah Teh Hijau yang digunakan)

Tanin

Juga dikenal sebagai polifenol, tanin adalah mikronutrien yang berasal dari tumbuhan dan ditemukan dalam teh dan anggur.

Matcha – 99 miligram (tergantung jumlah Matcha yang digunakan)

Teh hijau – 7 miligram (tergantung jumlah Teh Hijau yang digunakan)

Asam amino

L-Theanine adalah asam amino yang menawarkan dorongan energi kafein tanpa kafein crash. Asam amino ini dikatakan dapat meningkatkan pembelajaran, memori, dan kreativitas.

Matcha – 45 miligram (tergantung jumlah Matcha yang digunakan)

Teh hijau – 3 miligram (tergantung jumlah Teh Hijau yang digunakan)

Kafein

Satu cangkir Matcha memiliki persentase kafein yang jauh lebih tinggi daripada satu cangkir teh hijau. Umumnya, secangkir teh hijau 8oz menghasilkan sekitar 15-48mg kafein per porsi. Pengukuran ini bervariasi tergantung pada berapa lama teh direndam. Semakin lama waktu curam, semakin tinggi kandungan kafeinnya. Kandungan kafein akan berkurang setiap kali teh diseduh kembali.

Matcha – sekitar 280 miligram (tergantung jumlah Matcha yang digunakan)

Teh Hijau – sekitar 35 miligram (tergantung pada jumlah Teh Hijau yang digunakan dan berapa lama teh tersebut direndam)

Baca Juga:

10 Jenis Makanan dan Minuman Yang Mengandung Kafein
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu
Perbedaan Matcha Dan Green Tea Yang Perlu Anda Tahu

Apakah Kedua Teh Ini baik untuk Anda?

Untuk kesehatan sendiri Perbedaan Matcha Dan Green Tea sama-sama memiliki banyak manfaat kesehatan yang sama.

Matcha mungkin mengandung jumlah yang lebih tinggi dari beberapa senyawa. Misalnya, proses pertumbuhan naungan dalam pembuatan matcha dapat meningkatkan kadar senyawa penting, seperti l-theanine, klorofil, dan antioksidan. Teh hijau masih mengandung senyawa ini, tetapi matcha mungkin mengandung lebih banyak senyawa tersebut.

Proses pembuatan bir mengekstrak senyawa dan nutrisi sehat dari daun teh ke dalam air. Namun, beberapa nutrisi dan senyawa dalam daun teh hijau mungkin tidak berdifusi ke dalam air panas saat diseduh.

Dengan matcha, orang tersebut mengkonsumsi daunnya sendiri. Ini dapat meningkatkan tingkat nutrisi yang mereka konsumsi. Berapa banyak lagi yang mereka konsumsi akan bervariasi tergantung pada sejumlah faktor, seperti kualitas teh, waktu ekstraksi, dan jumlah teh dalam minuman.

Orang yang mencari tingkat antioksidan yang lebih tinggi dari teh mereka mungkin ingin tetap menggunakan matcha. Tergantung pada persiapan masing-masing, matcha mungkin mengandung lebih banyak antioksidan daripada teh hijau standar.

Namun, lebih banyak belum tentu lebih baik. Mengkonsumsi terlalu banyak antioksidan mungkin memiliki efek oksidatif dalam tubuh, di mana antioksidan tambahan menjadi tidak stabil atau bereaksi dengan sel-sel di sekitarnya.

Seseorang yang mengonsumsi tiga hingga empat cangkir teh hijau setiap hari akan menelan kadar polifenol antioksidan yang berada di atas asupan harian yang direkomendasikan.

Related Posts

to top
Bermitra Dengan Kami Dan Menjadi Bagian Terbesar Coffee Shop Network Lokal Berbasis Syariah!
WeCreativez WhatsApp Support
Booth Design
Andy Saputera
Available
WeCreativez WhatsApp Support
Product Supply
Doni Setia Nugraha
Available
WeCreativez WhatsApp Support
Content Creator
Ariondaru
Available